CATATAN PERAWI 2016 ( TAZKIRAH AKHIR RAMADHAN )

CATATAN PERHIMPUNAN RAMADHAN IKRAM WILAYAH PERSEKUTUAN ( PERAWI ) 2016

Alhamdulillah, pada 2 Julai yang lalu, Ikram Wilayah Persekutuan telah Berjaya menganjurkan program PERAWI buat kali yang kedua. Perhimpunan pada tahun ini tidak digabungkan bersama Ikram Negeri Selangor, kerana kami difahamkan bahawa Wilayah Pesekutuan merupakan antara negeri yang terkehadapan dalam wadah Hidayah Centre yang berperanan menyantuni golongan muallaf. Pada 25 Jun yang lalu, semasa diadakan Ijtimak Ramadhan Ikram Selangor, beberapa pimpinan Ikram Wilayah sibuk menganjurkan program Iftar bersama Muallaf, maka perhimpunan bagi ahli Ikram Wilayah ditangguhkan pada 2 Julai.

Meskipun tarikh yang dipilih barangkali kebanyakkan orang KL sudah pulang ke kampung, Alhamdulillah, masih ada lagi ahli yang berada di Kuala Lumpur bagi menyertai program ini. Program dimulakan dengan Tazkirah Akhir Ramadhan bersama Ustaz Shahrom, seterusnya perkongsian daripada Ustaz Adib berkenaan perkembangan Syria pada tahun ini, forum bersama 2 orang muallaf dan slot pengisian diakhiri dengan pengisian yang ringkas dan padat daripada Dr Harlina berkenaan isu ancaman pedofilia dan apa peranan kita.

TAZKIRAH AKHIR RAMADHAN : USTAZ SHAHROM

Ustaz Shahrom mengingatkan semua peseta PERAWI bahawa pada beberapa hari yang lalu, kita merupakan antara orang yang mengharapkan kehadiran Ramadhan. Dan Alhamdulillah, kelihatannya harapan kita diperkenankan oleh Allah. Maka menjadi satu kemestian untuk kita mengekspresikan kesyukuran atas perkenan Allah dengan memaksimamkan diri kita memperoleh manfaat dari bulan yang penuh barakah ini.

Ustaz Shahrom seterusnya mengajak para Jemaah untuk menelusuri sirah ibadah Puasa Rasulullah di mana , selalunya pada 20 hari terawal, Rasulullah selalu berpuasa di siang hari dan pada malamnya tidur, namun apabila sampai ke 10 hari terakhir, Rasulullah berpuasa di siang hari dan terus menggulung alas tidurnya untuk memaksimumkan ibadat pada hari-hari akhir Ramadhan.

Malah para sahabat juga akan terus beribadah terutama iktikaf di masjid sehinggalah selesai solat hari Raya barulah mereka akan pulang ke rumah. Alhamdulillah , meskipun marcapada ini kita maklum bahawa kita sedang menempuhi zaman fitnah yang penuh dengan pancaroba, namun kerja-kerja Islam turut serta dipergiatkan dari pelbagai institusi, sehingga kita dapat lihat fenomena iktikaf yang sedikit berbeza dari tahun-tahun sebelum ini.

Kebanyakan masjid sudah mula aktif dengan menyediakan program-program bagi memeriahkan malam-malam puasa. Tidak kurang juga Ustaz Shahrom turut berkongsi suasana di beberapa masjid yang didapati penuh dengan pasangan-pasangan pengantin baru yang melalukan pesta ibadah bersama, anak-anak muda seawal usia 13 tahun sudah mula memenuhi saf-saf hadapan untuk melaksanakan solat tarawikh bersama-sama, malah ada yang turut menghidupkan sunnah para sahabat dengan memilih untuk iktikaf sehinggalah hari Raya.

Namun, tidak dapat dinafikan, ada juga golongan yang ke masjid bukan untuk tujuan ibadah. Ada yang masih tidak menjaga batas pergaulan antara lelaki dan perempuan, malah lebih teruk dari itu, ada juga yang mengambil kesempatan ke masjid semasa para Jemaah sedang tidur, melakukan jenayahseperi mencuri. Semoga Allah mengampuni dosa mereka atas kelalalaian yang telah berlaku.

 

HARAPAN RAMADHAN

Ustaz Shahrom mengingatkan bahawa 2 benda utama yang kita harapkan dari Ramadhan adalah ganjaran pahala dan dijauhkan dari azab api neraka. Teringat pesan ayah yang diperoleh daripada seorang Imam Masjid. Manusia ini perlu banyak berdoa agar dijauhkan api neraka. Kerana kita tidak dapat membayangkan betapa dahsyatnya kepanasan api neraka yang siap membakar. Kadangkala, tengok kepulan asap pun kitah dah naik lemas, apatah lagi jika kita terus dibakar di dalamnya. Nauzubillah.

Terkesan dengan pesan ustaz, Ustaz kata Ramadhan yang bakal pergi meninggalkan memang akan terus meninggalkan kita. Dia tidak akan kembali. Bukanlah bermaksud kita akan mati pada Ramadhan akan datang. Tetapi setiap memori untuk setiap Ramadhan yang telah kita lalui tidak akan berulang lagi. Yang ada hanya Ramadhan yang baru. Dan pada ketika itu, kitalah yang akan menentukan apakah kita mahu episod Ramadhan seterusnya lebih baik atau sebaliknya.

Ternyata ianya benar, setakat ini Ramadhan yang paling mengesani adalah Ramadhan di Jordan pada tahun akhir ana belajar di sana. Memilih untuk tidak mengambil semester musim panas, memberikan ruang untuk ana memanfaatkan masa-masa Ramadhan dengan ibadah selain daripada turut berniaga untuk menambah pendapatan. Kebebasan masa yang ada membolehkan diri kita untuk mengikuti kelas-kelas taman syurga, beribadah dengan tenang dan merasai kelazatan iman. Namun, ia hanya tinggal memori. Sukar untuk memperoleh suasana itu lagi. Semoga Allah mengizinkan kita untuk memperoleh memori baru yang lebih baik dari itu.

Ramadhan bakal menjadi saksi ibadah kita sepanjang sebulan ini. Tanda Ibadah Ramadhan kita diterima Allah ialah apabila keluarnya Ramadhan kita menjadi seorang yang baru. Bukan baru disebabkan oleh badan kurus kerana Ramadhan atau perubahan-perubahan fizikal yang lain, tetapi baru dari sudut imannya, baru dari sudut akhlaknya. Menjadi seorang yang lebih baik dari sebelum ini.

Barangsiapa yang sama sahaja ketika sebelum Ramadhan, semasa Ramadhan dan selepasnya maka amatlah rugi bagi dirinya kerana terlepas dari segala kebaikan yang Allah limpahkan semasa Ramadhan ini. Hakikatnya ia merupakan suatu perkara yang membimbangkan, kerana golongan inilah yang akan terus cuai dan mengakibatkan berlakunya gejala-gejala seperti pornografi, mencuri, pedofilia dan lain-lain.

Menjadi suatu kemestian untuk kita mengingati bahawa Allah merupakan Tuhan pada setiap masa . Bukan bulan Ramadhan semata-mata. Maka janganlah kita hanya mengekspresikan ketaatan semasa bulan Ramadhan dan mencabutnya selepas selesai ibadah puasa. Jadilah hamba yang Rabbaniyyin, bukan Ramadhaniyyin yakni menjadi hamba kepada bulan Ramadhan. Ingatlah Allah berfirman dalam surah Al-Maidah ayat 27 amalan yang diterima oleh Allah adalah amalan yang disertai dengan ketaqwaan.

 

Bulan Ramadhan merupakan pentas untuk kita memperoleh ketaqwaan, agar keluarnya kita dengan taqwa ini bisa mengizinkan segala amal kita diterima oleh Allah, melainkan jika melakukan ibadah sia-sia itu yang menjadi pilihan kita.

Ketahuilah bahawa para Ulama 6 bulan sebelum bulan Ramadhan lagi mereka sudah mempergiatkan doa agar disampaikan pada bulan Ramadhan. Manakala 6 bulan selepas Ramadhan mereka berdoa agar amalam mereka sepanjang bulan Ramadhan diterima oleh Allah.

 

ADAB-ADAB MENGAKHIRI RAMADHAN

Ustaz Shahrom meringkaskan tazkirahnya dengan berkongsi bagaimana cara untuk kita mengakhiri Ramadhan . Antaranya ialah :-

  • Meneruskan ibadah iktikaf
  • Menjaga kualiti solat
  • Berpuasa sunnah
  • Tidak menambah-nambahkan hari Raya yang selain daripada Hari Raya Aidil Fitri dan Aidil Adha
  • Tidak menjadikan bulan Syawal sebagai bulan untuk berhibur secara berlebihan
  • Tidak meninggalkan Qur’an
  • Tidak melupakan solat dhuha
  • Tidak melupakan solat tahajjud dan witir
  • Tidak meninggalkan sedekah

10 SUNNAH ADAB MENYAMBUT HARI RAYA

  • Banyakkan bertakbir dan bertalbiah
  • Mandi solat sunat hari raya
  • Memakai pakain yang baharu
  • Memakai wangi-wangian terutama lelaki
  • Sunat menjamah sedikit makanan sebelum menunaikan solat sunat hari raya
  • Pergi ke masjid beramai-ramai untuk menunaikan solat sunat hari raya dan mendengar khutbah untuk mendapat manfaat darinya
  • Menggunakan jalan yang berbeza semasa pergi dan pulang dari masjid agar dapat eratkan silaturrahim dengan para Jemaah dan bersedekah
  • Mengucapaka Taqaballahu minnna waminkum ( Semoga Allah menerima amalan kita dan amalan kamu ) atau ucapan Minal Eid Wal Faizin ( Dari kalangan orang yang kembali dan Berjaya )
  • Menunaikan solat sunat hari raya
  • Bersalaman dengan para Jemaah

Wallahua’lam .

Advertisements

About mujahidahistiqamah

51:56 | 2:30
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s